Mengenal Beberapa Puasa Sunnah
Mengenal Beberapa Puasa Sunnah

Di antara puasa-puasa sunnah adalah; Puasa enam hari di bulan Syawwal, puasa Arafah, puasa Asyura’ (tanggal 10 Muharram) dan sehari sebelum atau sesudahnya, puasa ayyamul bidh(tanggal 13, 14 dan 15 tiap bulan hijriyah), puasa hari Senin dan Kamis, puasa sehari dan berbuka sehari (selang seling, puasa Dawud) bagi yang kuat melaksanakannya.

Dari Abu Ayyub Al-Anshari radliyallahu ‘anh, bahwa Rasulullah  ﷺ bersabda;

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ. (رواه مسلم).

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan lalu diikuti dengan enam hari pada bulan Syawwal, maka ia seperti puasa setahun penuh.“ (HR. Muslim).

Dari Ibnu Abbas radliyallahu ‘anh, ia berkata,

مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى صِيَامَ يَوْمٍ فَضَّلَهُ عَلَى غَيْرِهِ إِلاَّ هَذَا الْيَوْمَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَهَذَا الشَّهْرَ يَعْنِي شَهْرَ رَمَضَانَ. (متفق عليه).

 “Aku tidak pernah melihat Nabi  ﷺ melaksanakan puasa pada suatu hari yang lebih beliau uta­makan dari pada hari ini, yaitu hari Asyura dan bulan ini, yakni bulan Ramadhan.” (Muttafaq `Alaih).

Dari Abu Hurairah radliyallahu ‘anh, ia berkata,

أَوْصَانِي خَلِيلِي صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِثَلاَثٍ: صِيَامِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ، وَرَكْعَتَيْ الضُّحَى، وَأَنْ أُوتِرَ قَبْلَ أَنْ أَنَامَ. (متفق عليه).

“Kekasihku mewasiat­kan tiga hal kepadaku: Puasa tiga hari dalam setiap bulan, dua raka’at dhuha dan melaksanakan witir sebelum tidur.” (Muttafaq `Alaih).

Al-Bukhari telah membuat bab khusus dalam Shahihnya yakni bab puasa hari-hari putih; (tanggal) tiga belas, empat belas dan lima belas.

Disebutkan dalam hadits Abu Qatadah Al-Anshari, bahwa Rasulullah ﷺ ditanya tentang puasa sehari dan berbuka sehari (selang seling), beliau menjawab, “Itu adalah puasa saudaraku Dawud.” Beliau juga ditanya tentang puasa hari Senin, beliau menjawab, “Itu adalah hari aku dilahirkan dan hari aku diutus atau diturunkan wahyu. ” Kemudian beliau bersabda, “Puasa tiga hari setiap bulan dan Ramadhan hingga Ramadhan adalah puasa setahun.Beliau juga ditanya tentang puasa hari Arafah, beliau menjawab, “Itu menghapuskan (dosa) tahun sebelum dan sesudahnya”. Beliau juga ditanya tentang puasa Asyura’, beliau menjawab, “Itu menghapuskan (dosa) tahun sebelum dan sesudahnya”. (HR. Muslim).

Dalam suatu riwayat disebutkan bahwa beliau bersabda;

لاَ صَامَ مَنْ صَامَ الدَّهْرَ. صَوْمُ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ صَوْمُ الدَّهْرِ كُلِّهِ. (رواه البخاري).

“Tidak dianggap berpuasa orang yang berpuasa terus menerus tiap hari. Berpuasa tiga hari (setiap bulan) berarti berpuasa setahun penuh”. (HR. Al-Bukhari).

Dalam riwayat Muslim disebutkan;

لاَ صَامَ مَنْ صَامَ الأَبَدَ. صَوْمُ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنَ الشَّهْرِ صَوْمُ الشَّهْرِ كُلِّهِ.

“Tidak dianggap puasa bagi yang berpuasa selamanya. Berpuasa tiga hari dalam satu bulan adalah sama dengan puasa sebulan penuh”.

Nabi  ﷺ bersabda kepada Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash;

لاَ صَوْمَ فَوْقَ صَوْمِ دَاوُدَ عَلَيْهِ السَّلاَم شَطْرَ الدَّهَرِ، صُمْ يَوْمًا وَأَفْطِرْ يَوْمًا. (متفق عليه).

“Tidak ada puasa melebihi puasa Dawud, yaitu puasa separuh tahun penuh, puasalah sehari dan berbukalah sehari (selang seling).” (Muttafaq `Alaih).

Nabi  ﷺ bersabda;

أَحَبُّ الصِّيَامِ إِلَى اللهِ صِيَامُ دَاوُدَ وَكَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ وَيَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا. (متفق عليه).

“Puasa yang paling dicintai Allah adalah puasa Dawud, shalat yang paling dicintai Allah adalah shalat Dawud, beliau tidur separuhnya, berdiri (shalat) sepertiganya dan tidur (lagi) seperenamnya. Beliau puasa sehari dan berbuka sehari.” (Muttafaq `Alaih).

Tentang Penulis

client-photo-1
Golden Firdaus

Komentar

Tinggalkan Balasan